open-source-crave-0

Semua orang suka open source yang gratis, termasuk saya sendiri. Tetapi memikirkan "arti kebebasan" selalu mengingatkan saya sebuah klise dari ibuku, "Tidak ada dalam hidup ini yang gratis." Nah, bagaimana dengan software?

opensource_logoSebagai freelancer, tidak peduli berapa banyak uang yang kita buat, kami selalu menggunakan hati nurani. Sayangnya, di zaman teknologi, kita tidak dapat lagi bertahan dengan hanya salinan Microsoft Windows dan Notepad. Kita membutuhkan software atau sejenisnya.

Saya menghitung lebih dari 18 aplikasi yang saya gunakan sehari-hari, belum termasuk 20 lebih aplikasi didalam iPhone saya. Jadi, amankah untuk kita mengatakan semua ini adalah aplikasi gratis? Salah.

Masalah Software Open Source

Pernyataan terbesar untuk perangkat lunak open source jelas bahwa mereka hadir dengan gratis. Tapi, apa kelebihan lain yang ada pada software open source?

Mendapatkan komunitas terbaik

Contoh terbaik, Wordpress, tanpa diragukan lagi perangkat lunak open source satu ini menjadi hal yang paling keren di masyarakat. Karena setiap orang dapat men-download secara gratis, dan kerangka kerja yang bagus, ia memiliki dukungan besar masyarakat. Anda dapat dengan mudah dan cepat menemukan tutorial mengenai apa saja yang ingin anda lakukan di WordPress.

Tidak ada risiko

Perangkat lunak sumber terbuka datang tanpa risiko. Tidak menyukai program? tinggal uninstall saja dan temukan sesuatu yang lain. Semua itu gratis sehingga Anda tidak perlu merasa kehilangan uang.

Varietas

Sering ada open source alternatif untuk sebagian besar aplikasi dibayar jika Anda mencari dengan susah payah. Jadi, setiap freelancer dapat memiliki penagihan, coding atau perangkat lunak manajemen.

Mengapa yang gratis tidak selalu yang terbaik?

Sesuatu yang gratis hampir selalu datang dengan harga, walaupun mungkin tidak moneter. Ada beberapa kelemahan dalam menggunakan perangkat lunak open source.

Sedikit atau tidak ada dukungan

Dengan beberapa pengecualian, sebagian besar perangkat lunak (open source) yang kucoba tidak, atau payah dalam hal dukungan.

Interface yang jelek

Karena pengembang tidak menghasilkan uang dari aplikasi mereka. Kebanyakan mereka tidak menyewa desainer untk aplikasi mereka sehingga sering terlihat jelek atau memiliki layout yang kurang mengena.

Struktur file atau kode yang mengerikan

Jika Anda sedang berhadapan dengan sebuah kerangka kerja yang sebenarnya, kode dan struktur file menjadi sesuatu yang mustahil untuk menavigasi dan bekerja di sekitar software dengan mudah. Begitu banyak yang seperti itu, sehingga anda akan sering merasa bahwa Anda lebih suka membayar sesuatu daripada berurusan dengan barang gratis. Hal ini terjadi pada saya ketika berhadapan dengan ZenCart dan Joomla.

Kurangnya Update dan banyaknya Bug

Ketika Anda meng-upgrade sistem operasi Anda, perangkat open source anda terkadang dapat meng-upgrade-nya ke versi penyesuaian system operasi atau bahkan tidak pernah sama sekali meng-upgradenya, maka Anda terjebak untuk mencari sesuatu yang lain. Yang lebih parah lagi, mungkin mereka memiliki bug yang mengerikan dan itu tidak pernah diperbaiki.

Harga tidak pernah bohong

Kadang-kadang, sebuah aplikasi gratis melakukan pekerjaan dengan baik, dan apakah hal itu seterusnya menjadi baik. Tapi, kadang-kadang membayar untuk sebuah aplikasi akan menghemat waktu dan uang dalam jangka waktu yang panjang.

Aplikasi berbayar bisa menakutkan, karena memerlukan  komitmen yang cukup panjang, terutama jika Anda kekurangan dana. Bagaimana jika Anda membayar untuk sebuah aplikasi dan “baunya busuk” adalah aplikasi itu tidak bekerja dengan baik pada system operasi anda? Cobalah mencari sebuah aplikasi yang menawarkan demo, atau bahkan lebih baik, fitur lengkap. Tanyakan orang-orang sekitar anda?

Aplikasi berbayar sering lebih baik daripada rekan mereka yang open source. Jika saya menemukan bug atau masalah dengan perangkat lunak, menjadi jauh lebih mungkin untuk mendapatkan solusi dari seseorang yang sudah dibayar untuk itu. Tindakan menerima uang untuk sesuatu yang Anda lakukan adalah motivator besar dalam seberapa baik Anda mengurus produk dan pelanggan. Kebanyakan aplikasi yang anda jumpai kurang dari harga $ 100 dan harga itu terjangkau oleh freelancer pemula.
MicrosoftOpenSourceLabRoom
Saya menemukan masalah dalam menemukan aplikasi yang tepat baru-baru ini, ketika mencari kode baru editor. Ada beberapa aplikasi gratis dan berbayar untuk pekerjaan itu. Saya tidak bisa menemukan semua-dalam-satu solusi yang bebas, jadi saya pergi ke mencari sebuah aplikasi berbayar. Namun, setelah saya sedang mencari editor mandiri, ada beberapa aplikasi gratis yang sama menakjubkan seperti yang dibayar. Itu semua bermuara pada apa yang Anda butuhkan dan apa yang bekerja untuk Anda.

Hampir semua aplikasi favorit saya tidak gratis (aplikasi berbayar), meskipun langkah pertama saya biasanya mencari open source dulu. Sebuah antarmuka yang baik dan dipikirkan dengan baik. Kebanyakan dari mereka adalah bug yang “gratis” dan memberikan dukungan besar.

Menurut Anda?

Pengalaman apa yang pernah anda hadapi dalam menggunakan aplikasi berbayar dan perangkat lunak open source? Apakah Anda menemukan tren antara mereka? apa yang menjadi kekurangan diantaranya?

Amber
Amber

Tentang Penulis:
Amber adalah freelancer dengan pengalaman lebih dari 10 tahun pengalaman spesialisasi semantik dan valid XHTML 1.0 Strict, CSS dan Pengembang Wordpress. Dia juga menulis blog dan portofolio di www.amberweinberg.com

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.