cms
Setiap kali seseorang memutuskan untuk memulai sebuah website, ia diberi tiga pilihan yang luas yang akan menentukan bagaimana mereka akan melanjutkan: halaman HTML statis, CMS atau Flash. Mantan-mantan yang hampir mati karena tidak fleksibel dan yang terakhir ini bukan hanya tidak fleksibel, namun sangat mahal untuk diproduksi, CMS tampaknya rute jalan buntu; lebih spesifik, rute Open Source CMS

Semua jalan buntu. Cobalah menaikkannya sedikit sederhana, bukanlah suatu dosa untuk bertanya "CMS mana yang harus saya pilih untuk situs saya?" Timbullah apa yang saya biasanya sebut The Big Three: Drupal, Joomla! dan Wordpress. Tapi apakah ini semua tersedia untuk itu? Apakah Open Source CMS hanya berkisar sekitar tiga pemain ini? Dengan semangat Open Source kita diberi kebebasan memilih, orang tidak berharap ini menjadi kasus. Pada kenyataannya, memang tidak.

Bagai Memukul lalat dengan tongkat baseball

[quote]Kebenaran yang tersembunyi di balik pertanyaan tersebut adalah bahwa tidak semua perangkat lunak yang diciptakan sama. Tidak ada yang namanya "satu ukuran cocok untuk semua". Setiap situs adalah proyek yang terpisah, dengan persyaratan tertentu dan kebutuhan padat. Setiap CMS adalah alat yang terikat pada arsitektur kompatibilitas tujuan dan keprihatinan. Akibatnya Anda dapat meregangkan proyek agar sesuai dengan alat ini, atau memilih alat yang tepat untuk proyek ini. Sebagai perumpamaan umum terjadi, Anda mungkin berakhir memukul lalat dengan tongkat baseball.

cms4
Terlalu mengada-ada suara ke penggemar berat dari The Big Three ini, tak satu pun dari mereka yang luar biasa dalam menciptakan dan memelihara kesederhanaan, terstruktur, pada situs web. Semua dari mereka punya efek yang populer: mereka harus menjadi "satu ukuran cocok untuk semua". Karena frase ini adalah definisi perangkat lunak oksimoron. Dalam desain, semuanya harus trade off ke beberapa kegunaan atau fleksibilitas, berubah menjadi kerangka kerja CMS pengembang pihak ketiga yang dapat membangun hal besar berikutnya.

Wordpress, Joomla atau Drupal

Transformasi bertahap ini telah mengambil fokus dari pengguna ke pengembang dan manajemen konten menempatkan di kursi belakang, hampir terlihat seperti baru teringat, bukannya elemen integral dari sistem. Ini bagus jika anda memiliki departemen TI yang berdedikasi atau setidaknya suatu teknologi/orang cerdas untuk memelihara situs web, tapi tidak perlu menjadi kerumitan.

Jenius Minimalistic

Sejauh ini, banyak CMS yang lebih kecil telah bermunculan dalam dekade tahun terakhir. Kadang-kadang keluar dari “kematian” CMS yang sudah ada sebelumnya, sebagai evolusi sistem penerbitan web lain atau seluruhnya ditulis dari awal, CMS kecil ini berusaha untuk mengisi kekosongan di tengah kesenjangan dalam Open Source CMS: dengan tujuan membuat manajemen konten yang sebenarnya.

cms3Kembali ke dasar CMS perangkat lunak? Saya rasa kita tidak akan pernah tahu pasti, tapi CMS kecil sulit bertahan di sini. Saya tidak pernah bisa terkejut dengan struktur CMS yang rapi. Saya mengagumi bagaimana menangani MODx Extensibility kuat tanpa mengorbankan kesederhanaan dalam manajemen konten. Ingin beberapa fitur canggih - seperti modus presentasi terintegrasi dan konten versioning - tanpa memberi kemudahan dalam penggunaan? Yah, lihat saja Plone.

Terkadang, Anda tidak memerlukan CMS. Jika semua yang Anda inginkan adalah sebuah wiki, yang photogallery, sebuah e-toko atau forum, tidak perlu mencari implementasi CMS yang sesuai. Biasanya Anda bisa lolos dengan menginstal aplikasi web khusus untuk setiap tugas-tugas ini. Sebagian besar barangkali, itu jauh lebih mudah untuk menginstal mereka satu persatu ke CMS, atau bahkan HTML statis atau situs web berbasis Flash.

Wordpress, Joomla atau DrupalOpenSourceCMS.com menawarkan katalog komprehensif melebihi 200 CMS dan aplikasi web, lengkap dengan demo. Ini seperti window shopping untuk proyek situs web berikutnya. Saran saya adalah untuk mengintip dan mulai bermain-main dengan sistem manapun yang terlihat baik bagi Anda

Ketika ukuran dipermasalahkan

Semua hal dipertimbangkan, CMS kecil bukan obat mujarab. Kadang-kadang CMS kecil terlalu kecil untuk dipertimbangkan untuk proyek tertentu. Anda harus mempertimbangkan secara cermat kebutuhan manajemen yang mudah, yang memerlukan seperangkat fitur situs dan potensi perluasan proyek situs anda.  Dan pada akhirnya, membuat waktu Anda sendiri terisi dengan baik.

Bagian terakhir sangat penting. Jika Anda terjebak mencoba melakukan sesuatu, Anda pasti memerlukan bantuan. Yang lebih populer di masyarakat adalah menggunakan perangkat lunak, semakin mendasar balasan yang Anda dapatkan jika Anda memposting ke forum yang relevan. Ini juga harus dilakukan dengan keamanan. Lalu, masyarakat akan menemukan patch bug dengan cepat, sedangkan tim kecil mungkin memerlukan waktu lama untuk memberikan perbaikan. Tentu saja, itu juga harus dilakukan dengan dukungan dari pengembang pihak ketiga. Letakkan secara blak-blakan, semakin populer sebuah proyek, semakin banyak pengembang perangkat lunak akan memproduksi ekstensi untuk itu, yang membuatnya bahkan lebih populer. Singkatnya, Anda tidak akan bisa mengalahkan efek dari jaringan online.

Tentang Penulis :

Nicholas K. Dionysopoulos adalah Mechanical Engineer berpaling web developer. Tertarik dalam pengembangan software sejak awal masa remaja, Nicholas menjadi terkenal sebagai pengembang JoomlaPack, semakin populer Joomla! situs komponen cadangan. Dia sekarang bekerja sebagai konsultan lepas dan pengembang web yang mengkhususkan pada Joomla!, Menjalankan proyek JoomlaPack dan secara aktif memberikan kontribusi untuk CMSmoz.com 's blog dan kegiatan usaha. Anda juga dapat mengikutinya di kericau @ nikosdion.

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *