2010
Surat kabar di seluruh dunia berjuang untuk bertahan hidup dan  bersaing dengan situs-situs yang menawarkan berita sebanding yang lebih cepat dan tanpa biaya berlangganan. Banyak surat kabar telah menggunakan Internet dan menggunakan situs mereka sendiri untuk mengirim berita. Tapi pendapatan online mereka kecil dari apa yang mereka dapatkan dari iklan cetak dan langganan.

[quote]Bagaimana surat kabar mempertahankan keuntungan mereka dan bersaing dengan berita online? Artikel ini mengeksplorasi kesulitan dan melihat pada peran yang penulis lihat.

Pembayaran Online

BBC menjelaskan bahwa New York Times berencana untuk memulai menbatasi pengguna yang membaca artikel lebih dari jumlah tertentu secara online per jangka waktu. Artikel BBC menunjukkan bahwa Financial Times (UK keuangan berbasis koran) telah menerapkan sistem pembayaran serupa.

financial_times

Pembayaran Online (Registered) pengguna situs Financial Times yang diizinkan 30 hari gratis atau akses tak terbatas untuk $ 3,59 per minggu. Sistem paywall ini bekerja untuk Financial Times karena menjual konten yang tidak ditawarkan oleh situs-situs berita berbau kepentingan umum lainnya. Mendapatkan sebanyak mungkin pendapat yang berbeda lebih berharga di dunia keuangan daripada di dunia peristiwa saat ini.

Orang bersedia untuk berlangganan ke Financial Times karena mereka berdiri untuk mendapatkan lebih banyak uang dan  menggunakan pengetahuan yang mereka kumpulkan. Kebanyakan penyedia berita bertujuan menyediakan konten, sedangkan penyedia berita keuangan menawarkan informasi yang berharga dan unik untuk membantu pembaca membuat keputusan.  Singkatnya, Financial Times mendominasi keuntungan. Tapi apa yang surat kabar umum tawarkan di web? bahwa orang belum dapat menemukan semuanya secara gratis?

Sebelum Internet mencapai keadaan saat ini, hanya orang-orang tertentu yang mengkonsumsi lebih sedikit berita; mendapatkan Koran yang dikirimkan ke pintu rumah mereka adalah pilihan termudah. Sekarang, dengan pengecualian berita lokal, orang-orang bahkan lebih mudah memiliki pilihan: beralih ke situs-situs gratis dan 24-jam saluran berita. Pembaca koran telah menyusut sehingga hanya mereka yang tidak dapat atau tidak ingin menatap layar.

newspapers1

Kompetisi

Berita sekarang bebas dan sudah tersedia di Internet, dan dengan begitu banyak penyedia di luar sana, surat kabar kesulitan untuk memberikan konten yang unik. Banyak orang kini menemukan berita melalui media sosial, yang telah terbukti menjadi salah satu cara tercepat untuk berkomunikasi dalam skala besar. Bersaing dengan jaringan pada kecepatan yang hampir mustahil untuk surat kabar. Dan pada keluasan cakupan, bersaing dengan berita 24 jam saluran dan situs web masing-masing sangat sulit juga.

Surat kabar fokus pada kualitas, bukan liputan. Rata-rata konsumen ingin segalanya lebih cepat dan lebih murah, dan ini bukan jalan yang mudah buat surat kabar untuk meraup keuntungan. Tergantung pada negara, surat kabar mungkin memiliki ruang untuk bersaing di tingkat lokal atau nasional. Di Kanada, kira-kira 100 surat kabar utama memiliki tingkat berlangganan signifikan.

Hanya sedikit dari mereka yang layak menarik lalu lintas ke situs Web mereka, dan lalu lintas ini tergantung pada peringkat Google. Karena lalu lintas yang lebih tinggi meningkatkan peringkat mesin pencari secara signifikan, surat kabar yang menjual ke khalayak yang lebih besar memiliki peringkat yang lebih tinggi.

Mereka minimal mendapat surat kabar yang lebih kecil lalu lintasnya dari Google dan bergantung pada orang-orang yang mengunjungi situs web mereka secara langsung. Penyedia berita tidak akan dapat hidup berdampingan di Internet pada saat ini karena mereka mempertahankan tingkat keuntungan yang sama. Koran ini tidak akan bertahan hidup dengan hanya menjual berita lokal. Koran membutuhkan penyelamat.

Masuki Dunia iPad

Produk terbaru Apple yang mencetak surat kabar memberikan secercah harapan. Perusahaan-perusahaan ini tidak mendapat lompatan cepat di Internet, dan mereka tidak siap untuk melemparkan banyak uang di Amazon Kindle. IPad adalah yang produk terbaru dan berpotensi memberi kesempatan terakhir untuk membalikkan keadaan. Koran akan melakukan yang terbaik untuk mengambil keuntungan dari iPad. Tapi mereka tidak akan berhasil.

hero5_20100127

Sedihnya iPad tidak akan memicu revolusi apapun. Berita ini akan membuat lebih mudah dibaca, tapi tidak akan mengubah sumber-sumber dari mana orang-orang mendapatkan berita. Bagi surat kabar yang ingin bertahan hidup, mereka harus menawarkan sesuatu yang tidak dapat ditemukan di tempat lain. Ini adalah era niche blog. Konsep ini sederhana, tetapi perusahaan surat kabar tampaknya tidak terbuka untuk itu. Mereka perlu secara drastis mengubah isi, bukan pendekatan mereka untuk mendapatkan langganan. Tapi surat kabar tidak akan secara drastis mengubah konten mereka. Apakah ini berarti mereka sudah ditakdirkan untuk gagal?

[quote2]Pesimis, tapi benar. Mereka menjual sesuatu yang sedang diberikan. Satu-satunya hal yang unik mereka jual adalah berita lokal, dan hanya sedikit yang bersedia untuk menghabiskan uang yang signifikan itu. Surat kabar yang paling populer di dunia akan terus bertahan hidup, tetapi mayoritas surat kabar akan terus berputar-putar ke arah kebangkrutan.

Percetakan Diambang Kematian

Konten online mengambil alih. Terutama blog-blog yang akan memainkan peran penting dalam tahun-tahun mendatang. Konsumen telah membatalkan langganan koran mereka dan mulai melakukan pendaftaran registrasi online atau RSS feed mereka.
igoogle
Orang yang merancang dan menulis untuk situs tersebut memiliki tanggung jawab besar ke depan.Para pengembang iPad memiliki potensi untuk menginspirasi orang, dan klien akan mengubah persyaratan situs web mereka karena itu. Desainer dan pengembang harus siap. Sama seperti hand phone, iPad hanyalah alat untuk mengkonsumsi web. Seperti barang baru lainnya, iPad tidak boleh diabaikan, juga tidak boleh meningkat menjadi sesuatu yang lebih penting.

The New York Times mengumumkan adanyan penurunan pembayaran langganan dikarenakan munculnya iPad dari Apple. Ini mungkin bukan kebetulan, mengingat Steve Jobs menggunakan New York Times untuk memamerkan perangkat "saktinya" selama peluncuran.

Koran adalah perbankan agresif pada asumsi bahwa orang akan memilih versi elektronik dengan Apple di belakangnya. New York Times memiliki peluang bagus yang berhasil dalam layanan berlangganan online. Beberapa perusahaan lain mungkin juga sukses, tapi hasil keseluruhannya tidaklah memuaskan.

Penyedia konten sekarang mungkin tergoda untuk meninjau kembali gagasan pengisian langganan untuk konten mereka.

Website pencipta harus siap untuk ini juga. Setiap website harus unik, dan hanya beberapa penyedia akan berhasil dalam menjual sistem langganan. Hanya karena situs besar seperti New York Times akan berbasis langganan online, tidak berarti bahwa ini adalah langkah logis berikutnya untuk semua situs Web.

Blog

Banyak perancang website menjalankan blog mereka sendiri, dan jika konten cukup unik, seorang desainer mungkin bisa menjual langganan untuk itu. Konten harus berkualitas sangat tinggi, meskipun, dengan sedikit desain blog yang memenuhi standar.

A List Apart adalah salah satu satu contoh, dan bisa berpotensi menghasilkan keuntungan dalam menjual situs berlangganan. Tapi rute langganan berisiko mengasingkan banyak pengguna dan penghasilan iklan menyusut secara substansial.

Jeffrey Zeldman, penerbit, pendiri dan direktur eksekutif kreatif A List Apart, memberikan dua alasan mengapa A List Apart tidak menempatkan konten di balik paywall:

  • Ini kepercayaan kami melarang konten online gratis.
  • Ini tidak akan bekerja kecuali pesaing kami juga menempatkan konten mereka di balik paywall. Kami memohon kepada web designer, tapi kalau kita pergi ke sistem paywall, maka seolah-olah kita telah berhenti di bisnis penerbitan. Pembaca kami akan berbelok di tempat lain. "

Dia menjelaskan bahwa ia tidak melawan orang lain menerapkan sistem seperti ini. Ia berencana untuk membayar versi online New York Times dan akan bersedia membayar untuk akses ke blog yang terpilih, tetapi ia tidak percaya sistem itu akan menguntungkan A List Apart.

Berita masa depan sulit diprediksi. Koran akan terus tutup, dan konten online akan memainkan peran yang semakin signifikan.

Mampukah kita menilai apakah suatu proyek tertentu memiliki potensi untuk berhasil menjadi bagian penting dari setiap web designer, pengembang blogger atau pekerjaan ngeblog?

Apakah keberhasilan iPad tidak relevan. Yang penting adalah bagaimana orang memilih konten yang akan dikonsumsi (dengan atau tanpa iPad) dan bagaimana mengelola penyedia konten untuk memaksimalkan keuntungan mereka.

Artikel ini ditulis secara khusus bagi Depot webdesigner oleh Eli Penner (http://www.sleepyhero.com). Terima kasih khusus untuk Jeffrey Zeldman untuk waktu yang berharga.

1 thought on “Masa Depan Surat Kabar Online”

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.