desain2
Sebuah tren buruk yang berpotensi. Saya telah melihat (kebanyakan Koran kecil dan menengah) adalah penggunaan siluet foto dan terlalu mendramatisir promo elemen di daerah sekitar papan nama (mengiklankan lewat photo). Dapatkah staf - dan berita - membenarkan penggunaan unsur-unsur tersebut setiap hari?

David Hamilton, seorang mahasiswa master di University of Tennessee dan editor di The Daily Citizen-News in Chattanooga, baru-baru ini mencari informasi tentang desain surat kabar yang lebih kecil di "Seminar Visual Communications."
Berikut adalah hasil wawancaranya:

''Apa tantangan yang dihadapi sekarang  untuk desain dan tata letak surat kabar kecil? "

redaksi

Koran kecil secara tradisional telah dirancang dan diproduksi oleh penulis dan editor yang terlatih dalam jurnalisme sekolah, yang terkadang tidak cukup memberikan pelatihan desain. Sekarang, mereka menulis, mengedit dan bahkan "layout", orang-orang ini juga harus spesialis, benar-benar harus belajar lebih banyak daripada sebelumnya mengenai produksi koran, dan tentang sistem teknis. Ini merupakan ketegangan bagi sebagian besar editor surat kabar kecil untuk menangani semua tugas ini, dan masih bias menghasilkan kreatif, serta halaman yang menarik. Tidak hanya menggerogoti waktu yang tersedia, tetapi menciptakan kejengkelan dan potensi gangguan dengan melakukan dua pekerjaan sekaligus yaitu layout kreatif untuk berita atau fitur.

''Apa yang bisa koran kecil lakukan untuk mengatasi masalah tata letak dan desain, dengan mempertimbangkan sumber daya yang terbatas? "

Pertama, mereka harus melakukan sumber daya untuk menciptakan stylebook, atau update gaya lama, untuk memperjelas pada staf apa yang style kerja saat ini. Hal ini akan menghilangkan dugaan pada batas waktu terntentu dan kembali memusatkan perhatian pada proses kreatif.
tata

Juga, kebanyakan surat kabar kecil membatasi jumlah tipografi yang mereka gunakan (dua font variasi termasuk keluarga dengan huruf tebal, miring dan regular) dan untuk membatasi jumlah warna. Kadang-kadang kertas kecil terlihat kacau-balau karena setiap orang pada staf ingin melakukan "percobaan" dengan desain halaman mereka. Meskipun hal ini mungkin menyenangkan dan mungkin terlihat baik untuk meletakkan sumber daya terbatas pada kertas kecil, itu akan mengurangi profesionalisme publikasi. Semua orang seharusnya memiliki tujuan akhir untuk menciptakan layout yang kohesif pada kertas keseluruhan .

”Apa yang menarik atau menghalangi pembaca secara visual. Apa teknik canggih yang koran kecil gunakan untuk memperbaiki tata letak dan desain? Apa yang mereka harus  gunakan atau yang tidak boleh digunakan? "

Visual pembaca tertarik untuk foto-foto, ilustrasi dan grafis, meskipun judul sendiri juga memberikan banyak lalu lintas pada halaman. Kita sering lupa bahwa jenis elemen visual bisa sangat kuat. Baris kosong atau kotak akan membantu pembaca dengan cepat mencari kunci pada aspek-aspek penting dari sebuah berita. Namun, menggunakannya terlalu banyak dari semua elemen ini dapat menyebabkan kekacauan visual, dan mengurangi isi berita foto dan cerita. (Anda mungkin ingin meninjau penelitian Poynter Institute dari tahun 1990 di mana kita belajar bagaimana warna dan elemen-elemen grafis memindahkan mata pembaca di seluruh halaman)

''Apa sajakah cara yang mudah untuk surat kabar kecil dalam meningkatkan daya tarik visual bagi pembaca, termasuk foto, grafis, tata letak dan desain? "

letak

Salah satu perangkat yang terbaik adalah kotak teks sederhana untuk sekilas menjelaskan, elemen kunci dari sebuah berita. Sebagai contoh, sebuah kertas ukuran kecil mungkin tidak memiliki staf layouter untuk membuat grafis tentang "Bagaimana Membuat Rumah Anda Tahan Akan Musim Dingin," tapi informasi ini dengan mudah tersedia untuk berbagai ukuran staf surat kabar (mungkin melalui internet) dan dapat ditarik keluar dan berdiri sendiri pada format teks yang dapat berfungsi sebagai apa yang saya sebut "pseudo-grafis."
[quote]Penambahan foto kecil (salju atau apa pun) dapat membantu mendandani kotak teks bahkan lebih. Staf layouter yang ambisius lebih bisa menggunakan scanner untuk scan foto/benda sehari-hari berdasarkan informasi dalam teks, seperti lakban atau jendela yang didempul, menggunakan foto yang seakan-akan keluar kotak teks. Tidak semua orang artistik memiliki keterampilan yang diperlukan untuk ini, tetapi perencanaan dan berpikir ke depan akan diperlukan dalam kasus ini.

''Apakah ada surat kabar kecil bisa mendapat keuntungan yang lebih besar dalam tata letak dan desain? Bagaimana? Dan apa kerugiannya? "

Keuntungannya adalah bahwa staf lebih kecil, secara teoritis, bekerja sama lebih akrab dan pada dasarnya lebih ramah daripada staf yang lebih besar. Ini dalam konteks menghasilkan kolaborasi yang lebih baik, berbagi informasi tentang cerita yang akan datang, dan visual brainstorming solusi yang realistis untuk sumber daya Anda.
Di sisi lain dari ini adalah bahwa staf kecil sangat terikat waktu, dan bahkan penulis dan editor yang ramah mungkin mengabaikan tata letak yang staf layout informasikan,  tentang proyek yang akan datang bahkan sampai deadline. Jadi, perencanaan dan berkomunikasi selalu menjadi sebuah perjuangan.
tata2

Kelemahan lain adalah bahwa cakupan cenderung sangat lokal, sehingga gambar sering terbatas pada staf hasilkan seperti pada photographically atau seni artistik (dan hampir selalu, fotografer dan seniman berada dalam pasokan kecil). Dengan penekanan lokal, sering kali bukan merupakan fitur pilihan pada halaman, misalnya, untuk menggunakan siluet yang dramatis foto Anjelina Jolie atau Tom Cruise dari blockbuster musim panas terbaru atau mungkin gambar utama berasal dari festival labu setempat. Jadi sumber daya yang mungkin tidak “panas” di beberapa halaman yang kita lihat mungkin berpotensi untuk ditampilkan tanpa deteksi editor.

''Banyak editor berbicara tentang mengembangkan gaya tata letak lebih dari sebuah majalah, terutama pada halaman feature dan Lifestyle. Bagaimana menurut anda tentang kecenderungan ini? Apakah ini sebuah metode koran yang lebih kecil untuk berusaha? Atau apakah ini merupakan gaya yang lebih jelas? "

style-magazine

Majalah Style adalah yang paling tepat untuk Feature, Lifestyle dan halaman Hiburan, atau mungkin bagian khusus. Namun, ini lebih rumit untuk tata letak, dan orang-orang yang paling siap untuk melakukannya adalah mereka yang telah terlatih dalam seni desain grafis atau dari sekolah - sekolah. Jadi sering Anda lihat kecanggungan "majalah" Feature atau Lifestyle dilakukan oleh orang-orang yang tidak diberi paparan ilmu memadai mengenai tipografi, spasi, warna, dan seni. Itu menjadi bagian dari perjuangan koran.

''Akhirnya, apakah ada kecenderungan bermunculan di surat kabar kecil-desain ulang seperti yang ingin Anda tunjukkan? "

Ada kecenderungan baik dan kecenderungan buruk. Sebuah tren buruk bisa berpotensi Saya telah melihat (kebanyakan Koran kecil dan Koran menengah) menggunakan siluet foto dan terlalu mendramatisir promo elemen di daerah sekitar papan nama. Seringkali desainer akan menciptakan prototip perangkat ini tanpa memperhatikan bagaimana mereka akan bermain hal di setiap hari. Apakah Anda benar-benar memiliki cut-out foto seorang model atau seorang atlet untuk menempatkan di sana setiap hari? Jika itu berita foto, bagaimana Anda mengatakan kepada pembaca? Mungkin terlihat cantik di sebuah prototipe, tapi ada banyak potensi yang memerangkap.
Untuk staf kecil, visual ini bisa menjadi saluran nyata, dan tidak sebanding dengan masalah. Aku pernah melihat staf surat kabar di mana seluruh perubahan dalam departemen seni pergi ke arah sedikit bergaya promo menciptakan ikon bagi daerah papan nama, sementara infographics dibatalkan karena tidak memiliki cukup waktu.

(Sebuah catatan terakhir tentang seni promo: Saya sangat suka menggunakan foto kecil atau dua sebagai seni menggoda, bukan ikon digambar di Freehand atau Illustrator, yang hanya cenderung terlihat terlalu seperti kartun.)

typografi

Sebuah tren yang saya suka, yang telah saya coba di surat kabar kecil (saya sendiri yang mendesain ulang), adalah untuk menyederhanakan secara dramatis jumlah font, style, dan warna yang digunakan dalam surat kabar kecil, dan untuk meningkatkan ukuran tajuk berita dan foto . Hal ini mungkin tampaknya terlalu sederhana, dan format spesifik harus sesuai untuk setiap pasar, namun pendekatan ini dapat menjadi dasar blok bangunan desain yang baik, dan seringkali akan menghasilkan layout yang lebih bersih dan mengundang tata letak.

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *